Thursday, April 28, 2016

HSE Campaign 2016.

Sedikit tangkapan aku selama sebulan sempena menjayakan kempen HSE untuk tahun 2016. Pelbagai aktiviti yang telah dijalankan setiap minggu. Untuk aktiviti tahun lepas, aku cuma masuk Quiz je, tu pun kalah. Mana tidaknya, baru dapat bekerja nak pula menjawab soalan berkaitan dengan safety.

Tahun ni memandangkan aku menjadi sebahagian daripada HSE Campaign Committee, aku berpeluang untuk menangkap gambar sepanjang aktiviti dijalankan di dalam dan sedikit kawasan luar premis pelabuhan. 




















Kalau kamu ingin melihat secara keseluruhan aktiviti, bolehlah memainkan video yang ada dibawah ini. Waktu aku mengemaskini post kali ini sebenarnya aku menantikan majlis penutup yang akan berlangsung lagi sejam. 

Jadi kepada mereka shift staff yang tidak dapat hadir pada majlis penutup, aku akan kongsikan pautan post kali ini di media sosial sejurus tamatnya kempen untuk 2016. Juga terima kasih kepada follower baru dan lama blog ini yang sentiasa mencari aku di dalam setiap post update sebelum ini. 



Photograph & Written by 
Budak Pensel . April 28, 2016 .
Bilik IT Sejuk . Lagi 56 minit majlis penutup. 

Wednesday, March 16, 2016

Pusing Belakang


Sedang godek-godek cakera keras yang lama, terjumpa semula gambar ni. Gambar yang ditangkap oleh Nazrin Shah semasa beliau travel dari Ipoh Perak ke Low Yat KL semata-mata untuk mendapatkan sebuah kamera yang baru pada Khamis November 24, 2011. Siap kasi tarikh dan hari lagi. Hahaha 

Dipendekkan cerita, zaman ni paling aku komited untuk belajar semua benda yang baru. Bagi aku benda itu hanya sekali dalam hidup dan sangat penting untuk baki usia aku yang akan datang. Ibarat dalam flow novel ini merupakan bahagian paling kemuncak untuk usia dan zaman muda aku. Perkataan yang paling penting aku belajar dan terap pada usia ini adalah,

"hidup tak perlu terlalu mengharapkan orang lain, belajar bediri tegak pada kaki sendiri"

Sekarang aku rasa macam nak korek balik motivasi aku dulu, pakai balik dan harung di zaman sekarang. Dalam motivasi itu mengajar aku seandainya aku terjatuh, aku orang paling terakhir yang akan jatuh.

Tak faham takpe. Haha

Written by 
Budak Pensel . Mac 16, 2016 .
Air Cond dah padam, on balik timer dia.  

Tuesday, March 15, 2016

Kit Lens feat Prime Lens

Post kali ini aku bukan nak sembang teknikal. Cuma sebagai catatan yang aku rasa sedikit comfuse semasa aku pakai wide angle prime lens pada full frame body semasa majlis kahwin, dan aku kurang dapat gambar outdoor yang aku idamkan. So setelah aku tengok balik hasil gambar dua majlis, aku dapat jawapan.

EF 50mm. Ini antara lens yang aku paling suka pakai. Dulu semasa aku tangkap gambar, aku rasa aku lebih minat untuk menggunakan lens wide angle berbanding standard lens, disebabkan lens tersebut dapat cover image dengan lebih luas. Bertahun pakai standard lens, memang rasa teringin nak pakai wide angle lens walaupun ada kit lens. 


Hari itu semasa cover majlis Nadila & Asraf, aku attach lens ni pada crop sensor body disebabkan nak pakai wide angle lens kepada full frame body. Ternyata part aku paling rugi sebab crop sensor akan banyak close-up subject sedangkan aku mempunyai ruang yang terhad pada situasi itu. Jadi collection gambar pakai standard lens tersangatlah kurang dan aku terasa ada kesilapan taktikal. Heheh 

Dan aku rasa kalau setakat nak shoot pelamin pakai wide angle prime lens seperti Canon EF 24mm f/1.4 pada full frame body compared to EFS 18-55mm f/3.5 (Kit Lens) pada crop sensor body takde banyak beza sedangkan semasa pakai prime pun aku tutup aperture kepada f/4. Jadi kelebihan terhadap prime lens tu sudah semakin kurang. 



Sebenarnya best pakai mid range lens ni kena pula pada low light. Kalau dah tau distance, mesti kau akan away dalam 3-4 meter at least daripada subject, supaya dapat optimumkan kualiti pada tahap yang maksimum mungkin.

Bukan pertama kali shoot wedding, cuma sejak berjauhan dengan team Jangguttouch lain macam pulak rasanya bila tekan shutter. Macam suruh belajar balik bermula daripada A-Z. Kah kah.

Tangkap je. Cantik buruk kau punya hasil kerja. Muhasabah diri. 

Photograph & Written by 
Budak Pensel . Mac 15, 2016 .
Dalam bilik rasa ngantuk, kejap lagi boleh balik. 

Sunday, March 13, 2016

Ekin & Yan . Portraiture

Sesi Portraiture buat pasangan pengantin Ekin & Yan. Haruslah kalian senyum-senyum selalu. Semoga kekal bahagia hingga ke syurga. Amin.  

Photograph & Written by 
Budak Pensel . Mac 13, 2016 .
Bilik Depan Ada Aircond. Hujan lebat diluar tingkap. 

Tuesday, March 8, 2016

Photography Ibarat Menjual Nasi Lemak

Kadang-kadang aku malas terikat dengan pelbagai undang-undang dalam photography. Bagi aku itu sekadar guidelines sahaja. Tak perlu terikat sebab bagi pendapat aku selagi gambar itu boleh jadi cantik sama ada ikut rules atau tidak, ia tetap gambar yang cantik. 

Aku pun tak tahu berapa kali mau beritahu semua gambar yang kita tangkap represent apa yang kita mahu kongsi kepada semua orang tentang apa yang kita nampak. Disitu fungsinya kamera. Kadang-kadang kita tak perlu nak ikut kehendak client seratus peratus yang ambil servis kita sedangkan kita sendiri yang ingin menjual perspektif yang bagi kita adalah lebih menarik untuk dikongsikan dan tidak terikut dengan hasil kerja orang lain. Kalau kita buat benda yang sama, kita tidak mempunyai sesuatu yang unik untuk dipasarkan.


Komposisi itu tersangatlah asas dan tak menjadi kesalahan yang besar pun jika mahu ikut ataupun tidak. Ia hanya untuk membantu mereka yang mahu belajar secara asas, dan apabila dia memahami perkara itu mungkin dia boleh membuat komposisi lain yang lebih menarik dan lebih subjektif asalkan orang lain melihat dia ini mempunyai pandangan yang unik berbanding photographer yang lain.

Seni itu abstrak. Jangan risau. Jadikan ia semakin mudah. Banyakkan latihan dan carilah sudut yang menarik yang boleh dikongsikan bersama.

Ibarat menjual Nasi Lemak, selain perlu ada telur, ikan bilis, timun dan kacang, sambal siapa paling sedap.

Photograph & Written by 

Budak Pensel . Mac 08, 2016 .
Dalam Bilik IT Nak Balik Kerja Sudah.

Empat Bulan Berlalu.



Sudah empat bulan berlalu. Semakin berat. Semakin banyak bercakap. Setiap hari melihat kau membesar. Memandang keindahan yang paling dekat disisi. 

Kau waktu tidur. Kau dikala bangun. Ibarat memandang muka aku sendiri pada cermin. Aku pun tak tau dari mata aku sejauh mana, sekuat mana mirip aku. 

Kau yang selalu ada disisi. Bahagiakan semua yang disisi. Setiap ketawamu akan menjadi kenangan yang tidak akan kembali.

Photograph & Written by 
Budak Pensel . Mac 08, 2016 .
Dalam Bilik IT Waktu Rehat.

Sunday, January 24, 2016

Wake Up Levinia !

Hello Iman. Dah tiga bulan umur kamu. Badan pun semakin berat, semakin panjang dan semakin lama semakin suka menyanyi. Walid dengan Umie je yang tak faham apa benda yang kamu sebutkan.

Unikl Mitec. Kalau Iman nak tau, sewaktu pertama kali Walid jumpa Umie, Umie bawak Walid pergi ke kampus Umie di Unikl Mitec. Saja je pusing-pusing nak kenalkan tempat Umie belajar. Umie student pada masa itu. Selepas tu Umie ajak Walid sarapan pagi di kedai mamak. Dia kata kedai tu ada tosai yang sedap. 





Selepas itu, Umie ajak Walid pergi ke Taman Layang-Layang pula. Umie kasitau Walid yang setiap tahun di situ akan diadakan pesta layang-layang peringkat antarabangsa. Benda yang Walid tak boleh lupa sehingga sekarang semasa Walid ke Taman Layang-Layang tu selepas sarapan, Walid tertinggal kemera Walid di kedai mamak tu.

Selepas tu kami pun kahwin. Lepas cukup setahun Iman pun lahir. Cerita tentang kamera yang tertinggal kat kedai mamak tadi itulah yang Walid pakai dan tangkap semua gambar ni. 

Walid nak kasitau Iman pasal benda tu je sebenarnya. Keh keh. 

Photograph & Written by 
Budak Pensel . Januari 24, 2016 .
Bilik Depan Ada Aircond.

Sunday, January 17, 2016

Iman Levinia

Satu langkah. Anugerah Allah yang tak ternilai. Amanah oleh-Nya yang perlu dijaga sepenuh jiwa raga. Anak kecil tak tahu apa, aku pun tak tahu apa. Buat sahaja apa yang terbaik. Asalkan sihat-sihat, montel-montel nanti dah besar sikit aku jadikan dia sebagai bantal spare. 


Sejak Iman lahir, aku baru faham apa itu nikmat tidur. Itu ungkapan penuh makna untuk semua orang. Kadang-kadang tengok anak tidur rasa betapa nikmatnya dia tidur. Ala mula-mula je rasa nikmat tidur tu pergi, lama-lama badan pun dah fit jadi perasaan tak tidur malam tu macam kita jadi student balik. 

Biasalah, seharusnya normal untuk semua orang lalui. Bagus dan mencabar. No pain no gain. 


Penting untuk rasa bersyukur. Perlu untuk sentiasa berdoa. Selalu untuk bersangka baik. InsyaAllah semua akan menjadi lebih bahagia yang datang semuanya dari yang SATU.

Photograph & Written by 
Budak Pensel . Januari 17, 2016 .

Sunday, January 10, 2016

Lambat Asalkan Selamat


Semalam berjalan-jalan bawak budak ni. Disebabkan malas nak bring together stroller, masukkan terus ke dalam troli dengan bucket seat dia sekali. Senang gitu. 

Oh lapar. Makan apa sahaja yang sempat. Asalkan kenyang. Nak makan kat foodcourt Tesco Ekstra Puchong tu ramai orang, karang menangis budak kecik ni terpaksalah makan bergilir-gilir. Hoho

Ok. Itu sahaja laporan tahun baru setakat ini. Susah juga nak berjalan ada baby ni. Macam tu jugak la susahnya parent aku dulu bawak aku berjalan-jalan.

Photograph & Written by 
Budak Pensel . Januari 10, 2016 .
Burger King, Puchong.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...