Monday, June 1, 2015

Artikel Hujung Selatan - Dari Kuala Lumpur ke Pasir Gudang

June. Artikel Hujung Selatan. Mencapai pertengahan tahun. Ramadhan yang semakin dekat. Raya tahun ini mungkin di selatan tanahair. Kerana banyak faktor seperti jarak dan kondisi orang sekeliling. Suasana baru. Harap indah dicatit sebagai memori dan nostalgia.




Sudah masuk tiga bulan kerja disini. Kerja yang mengembirakan. Rakan sekerja yang baik dan peramah. Bila bekerja benda yang paling penting adalah komunikasi yang baik sesama pekerja yang lain. Kerja sama-sama, keluar gaji pun sama-sama. Hutang je masing-masing tentukan. Haha.




Waktu masuk kerja adalah normal jam 8.30 pagi ke 5.30 petang. Sabtu Ahad cuti. Rehat di rumah. Balik kampung atau sama dengannya. Cuma Operation Shif je yang kerja 24 jam. Kadang-kadang ada panggilan daripada team operation tu boleh la datang sekejap periksa PC dorang. Kalau malam aku datang siap beli roti dengan nescafe. Bukan apa, nanti aku dah balik dorang call, terpaksa aku datang ke ofis semula. Sebaiknya bawak makanan lebih, sebab kedai disini jauh. Hurm.



Dulu nak diceritakan semasa aku mencari pekerjaaan di Pasir Gudang, sebenarnya susah nak cari jawatan yang sesuai dengan kelayakan bidang Multimedia, IT, Graphic dan seangkatan denganya. Pekerjaan disini lebih kepada bidang Logistic, Oil & Gas, Mechanical Engineering. Kalau nak dapatkan bidang IT tu ibarat siapa cepat dia dapat. Bukannya satu-satu syarikat disini memerlukan ramai pakar IT, paling ramai pun dia nak dua orang sahaja dalam satu organisasi. Kena banyak bersabar dan berdoa. Tak pun kau duduk KL, kat sana banyak nak pakai orang. Ngee. 

Di sekitar Tanjung Langsat, Pasir Gudang, kawasan ini bersebelahan dengan Singapura. Kalau pakai talian Maxis tu, selalu saja peranti kitaorang bertukar ke mode Roaming. Silap-silap kalau kitaorang membuat panggilan, terus Maxis memutuskan bahawa panggilan itu merupakan panggilan daripada luar negara. Mungkin tranmission Telco di sekitar kawasan ini tidak berapa kuat dan mantap atau kami memang sudah ditakdirkan berada diluar radius pencawang. 

Kalau DiGi ataupun Celcom aku kurang ada pengalaman pakai di kawasan seperti ini. Jadi kalau ada sesiapa yang membuat panggilan kepada nombor aku sewaktu waktu pejabat, faham-faham la ye kenapa panggilan tidak dijawab. 




Hidup jangan sesekali menjadi sombong. Rezeki selalu datang kepada mereka yang tak sombong. Bila bergaji jangan pula kedekut. Namun bila pemurah jangan pula jadi pemboros. Berjimat tidak akan menjadi kedekut. Selalulah bersedekah, dan sedekah yang lebih baik adalah kepada keluarga sendiri. Islam itu mudah. 



Yang paling penting bila kita bekerja dimana-mana pun, solat jangan tinggal. Kalau solat sengaja kita tinggalkan, boleh jadi rezeki kita tersekat. Bila tersekat, susahlah nak bayar hutang. Sepatutnya ada duit kita bolehlah bayar hutang, kemudian yang lebihan duit tu boleh la buat belanja. Kalau tidak, isi minyak motor pun tak lepas. Malu je kalau nak isi minyak motor pun mintak kawan-kawan tolong isikan. Takpelah, nanti hujung bulan bayar balik. (Hujung bulan bila pun tak tau)


Sebagai penutup sedikit cerita ringkas ni, apa-apa pun kita buat sentiasalah ingat pada Allah yang selalu memberi rezeki. Sentiasa menggunakan rezeki itu untuk digunakan pada tempat yang betul. Semoga kamu semua sentiasa bekerja dalam keadaan yang gembira, tenang dan sentiasa mengingati Allah.

Photograph & Written by 
Budak Pensel . June 1, 2015 .

#yazidalisya
#budakpensel

Remember June - Artikel 2015



Bila berhujah, pastikan ia benar. Bila mengeluarkan fakta, biar berasas. Bila mempertahankan diri, biar kerana kita yang tak salah. 

Remember June. Cerita sana sini. Turning point setiap tahun untuk kehidupan aku berubah menjadi lebih baik. Alhamdulillah. 

Nantikan. 

Photograph & Written by 
Budak Pensel . June 1, 2015 .

Sunday, May 24, 2015

May

Aku ingin beritahu semua, bulan May sangat penting buat aku kini.

May. Pusingan kembali. Tinggal lagi beberapa hari lagi bulan ini akan berlalu. Bulan yang sangat 'epic' untuk kehidupan aku selama ni. Pengakhiran dan permulaan sesuatu yang indah, yang mempunya keistimewaan sendiri. Banyak kesimpulan yang aku boleh buat. Betul, kita punya kisah hidup yang telah tertulis. 

"Ada masa belajar itu panjang tempohnya. Ada masa belajar itu hanya seketika." Setiap kejadian yang berlaku adalah hikmah kepada mereka yang bertakwa. Tiada sesuatu pun yang tertulis itu adalah perkara yang sia-sia. Hargai yang sedikit, kerana yang sedikit itu permulaan kepada yang sangat banyak.

Manusia perlu mengubah dirinya sendiri, bukan Allah. Bukan maksud disini dengan kita bekerja keras mencari duit siang malam tujuh hari seminggu boleh mengubah nasib. Nasib seseorang itu hanya boleh berubah apabila mereka melaksanakan solat. Tanpa solat, tiada perkara lain yang akan menjadi permulaan untuk kita berjaya. Kerana segala kejayaan itu pemiliknya adalah Allah SWT.


"Kita tak menjadi istimewa apabila kita tidak berhadapan dengan kesilapan." Apabila kita menginginkan sesuatu, mintalah pada Allah. Allah yang Maha Pemurah, akan berikan kita jalan. Kadang-kadang apa yang kita minta kita tidak dapat, kerana Allah telah sediakan sesuatu yang lebih baik untuk kita. Bukankah Allah Maha Mengetahui?

Kita tidak akan pernah faham sesuatu yang akan datang. Kita hanya belajar sesuatu yang sudah lepas. Namun mereka yang percaya kepada ketentuan Allah, mereka yang mendirikan solat dan berdoa dalam keadaan sabar yang akan merasakan nikmat ketengangan dalam menghadapi segala ujian.

Teruskan berdoa kerana kita bukan sesiapapun apabila tiada Allah dihati kita.

Photograph & Written by
Budak Pensel . May 24, 2015 .

#budakpensel #yazidalisya

Thursday, May 14, 2015

Layan blog lagi bagus

Sejak akhir-akhir ni aku rasa macam nak update blog selalu, seperti mana tahun-tahun yang lepas. Setelah sekian lama simpan banyak benda dalam cakera keras yang semakin keras, akhirnya aku nak korek balik. Kasi boom satu kali. 

Hahaha.

Photograph & Written by
Budak Pensel . May 14, 2015 .

#budakpensel #yazidalisya

Warna Warna Hidup

Firman Allah سبحانه وتعالى dalam Surah Ar-Rum 30; Ayat 21 :

“Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir.”

Perjalanan hidup seseorang sebenarnya ada warna warni. Tahniah mak dan abah mertuaku, semoga
perjalanan hidup kalian akan menjadi lebih baik dan istimewa sebagai penutupnya. InsyaAllah

Ibrahim & Alhah. May 3, 2015. 

Photograph & Written by
Budak Pensel . May 14, 2015 .

#budakpensel #yazidalisya


Wednesday, May 13, 2015

Sebelum dan Selepas - Budak Pensel

Perbezaan bulan May pada tahun ini dengan tahun lepas adalah satu (1). Percayalah bahawa perancangan Allah adalah lebih baik, dan haruslah kita bersangka baik terhadap semua ujian itu kerana ada sesuatu yang baik yang Allah ingin berikan kepada kita apabila kita ditimpakan sesuatu perkara yang kita tidak ingini. 

Alhamdulillah. Jika kita benar-benar bersabar dengan ujian yang Allah berikan, insyaAllah kita akan mendapat sesuatu benda yang tidak pernah kita sangkakan dan harapkan.

Percayalah, setiap ujian itu terdapat rahmat dan nikmat untuk kita.

Photograph & Written by
Budak Pensel . May 13, 2015 .

#budakpensel #yazidalisya

Silence.

Silence. Sunyi. Sepi di malam hari. Perasaan yang bercampur-campur. Bukan semua benda perlu kita kongsi. Bukan semua, hanya sedikit. Semua atas keperluan, kadang-kadang atas kehendak. Sebab itu perlunya sunyi seketika.


Masa berlalu pantas. Aku berlari perlahan. Mahu tengok semua benda sekeliling. Ibarat berdiri dalam satu tren yang laju. Bila kita senyap, sebenarnya kita observe orang lain. Bila kita bising, orang lain yang observe kita. Itu biasa, normal yang selalu terjadi. 

Namun, kepercayaan itulah yang membuat kita akan selalu mahu berdikari. Percaya pada rezeki Allah akan beri. Allah sentiasa ada, kita yang kadang-kadang ada. Susah selalu sekejap, senang selalu berpanjangan. Waktu senanglah selalu kita terlupa Allah selalu ada.

Pembelajaran. Ada sesuatu yang kita perlu belajar demi melengkapkan diri kita terhadap apa yang kurang. Sebab manusia tercipta serba kekurangan. Perlunya kita ambil kebaikan dan motivasi agar kita menjadi manusia yang sentiasa bermanfaat kepada manusia yang lain. Bersangka baiklah pada perancangan Allah. 



Bersyukurlah. Bersyukurlah dengan apa yang kita ada. Keluarga, sahabat. Tak perlu menambah, sebab yang sedikit itulah terdapat seribu rahmat dan nikmat.

Alhamdulillah. Allah telah bayar semuanya. Tempoh masa sekejap, yang mengajar erti yang lebih besar daripada tempoh tersebut.

Photograph & Written by
Budak Pensel . May 13, 2015 .

#budakpensel #yazidalisya

Thursday, November 20, 2014

Akhiri November ini.

Lama. Terlalu lama.

Akhirnya, hidup kembali. Semalam yang dinamakan April, hari ini yang dinamakan November. Pintasan satu cerita yang sedikit panjang, namun indah akhirnya. Waktu telah bersama dengan perasaan. Kini, ia memang sudah lama, dan terlalu lama.



Dan aku kembali, untuk bercerita semula benda yang aku lihat dan lalui hari-hari. Sebab setiap hari penuh dengan cerita. Tahukah kamu setiap cerita itu juga anugerah Allah yang paling indah untuk kita semua?

Cerita aku. Cerita dia. Cerita istimewa. Sungguh puitis ingin kembali.

Photograph & Written by
Budak Pensel . November 20, 2014 .

Tuesday, April 29, 2014

Berikan Kami Cahaya



Bila aku sedar tentang masa yang berlalu dengan pantas. Tetang masa yang semakin pantas berlalu meninggalkan cerita aku. Aku yang selama ini aku gelarkan diri aku sebagai penulis blog BudakPensel, nama yang aku cipta sendiri, dengan tujuan yang tersendiri.

Aku tahu, tulisan ini adalah sebahagian dari semua cerita. Sebuah cerita sepanjang masa dan umur aku, permulaan untuk segala-galanya bermula 7 tahun yang lepas. Kalau aku tinggalkan tulisan, aku harap ada orang akan setia untuk menjiwai perasaan dalam setiap post ini.

Tanpa aku sedar sejak aku sibuk mengejar cita-cita, blog yang sentiasa menjadi peneman hidup aku ini semakin lama semakin sunyi. Kalau dahulunya aku selalu tinggalkan sedikit tulisan sebagai pengganti diri, kini ia tak seperti dulu. Pengganti diri ini, ibarat tiada nyawa. Makin lama orang pun tak tau dimana penulis asalnya pergi.

Kamu lihatlah sendiri, kalau dulu setiap bulan aku akan post sebanyak sepuluh kali. Dan ini mungkin adalah post pertama untuk bulan April yang akan berakhir beberapa hari lagi, jauh sekali untuk aku mengejar lagi sembilan post seperti kebiasaan yang aku selalu lakukan.

Namun, apa yang penting kini hanyalah tulisan yang penuh tulus ikhlas, walaupun hanya ia jarang tertulis.




Aku jadi terhenti seketika, walaupun aku tahu perjalanan itu masih panjang. Seharusnya aku terus hidup bersama tulisan ini. Percayalah tulisan ini sangat bermakna walaupun aku semakin jauh dengan blog ini. Sebab tujuan aku terhadap blog ini masih kekal selagi ia tidak terpadam.

Dalam penantian masa, ingatlah bagaimana kita mulakan. Memang susah dan getirnya hidup, sikap aku masih setia walaupun masa sering bersilih ganti, mencabar berapa lama hati aku akan terus teguh dengan apa yang telah aku mulakan.

Sikap aku sama, tidak memilih dan apa yang aku terima kerana itu adalah perkara yang aku harus simpan walaupun hancur mana pun jiwa aku buat kali terakhir ia teruji. Ia adalah harga yang harus aku bayar kerana aku tahu walaupun kecil manapun anugerah, ia sangat istimewa walaupun pada insan lain ia tidak lebih dari itu.  


Tuhan, berikan kami kekuatan. Kami teruji dengan dugaan-Mu namun kami tak pernah pilih jalan penyelesaiannya. Tuhan, berikan kami cahaya. Sebab dalam kelam malam kesukaran hidup ini kami tak pernah nampak arah yang mana kami harus pilih.

Tuhan berikan kami petunjuk. Agar kami terus berjalan, mengenggam tali agama-Mu yang lurus, dan Engkau bantulah kami supaya kami mampu pulang ke jalan-Mu yang benar. Pilihlah kami, sebagai hamba-Mu yang akan Engkau bukakan hati yang telah lama kami padam.

Kerana Engkau Maha Pengampun, Maha Mengetahui luka dan duka di hati kami. Ampunkanlah kekhilafan kami sejak kami pinjam dunia ini supaya taat kepada-Mu. Sesungguhnya Engkau yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Amin.

Kerana aku tahu, kekuatan itu, ketabahan itu, ketenangan itu dan keamanan itu aku perlu pulang ke tempat di mana segalanya bermula. InsyaAllah.

Photograph & Written by
Budak Pensel . April 29, 2014 .
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...