Saturday, September 5, 2009

Lailatulqadar

Aku mulakan ceita ini dengan lafas bismillah.

Siang itu terlalu panas. Cahaya matahari tidak lagi kekuningan, malah cahayanya putih. Tidak seperti hari biasa.

Cerita Lailatulqadar, tiada siapa yang boleh menjangka bila waktunya. Bahkan, tiada siapa yang akan menyangka hari itu adalah harinya, dimana berlakunya Lailatulqadar lebih baik daripada seribu malam.

Peristiwa ini berlaku pada penghujung tahun 2004. Masa itu aku menuntut di IKM Lumut dan bulan Ramadhan jatuh pada penghujung tahun tersebut. Aku semester satu waktu itu.

Hari itu amat letih. Tak hairanlah aku terlajak tidur sampai bangun pukul 11 pagi di bilik rehat (bilik mengulangkaji) aspura. Aku masuk ke kelas pun disaat semua pelajar sedang sibuk mengikuti kelas Cik Bahrin.

Bila malam menjelma, menjadi tabiat aku tak suka tidur malam. Memandangkan bulan Ramadhan, aku lebih berani untuk study seorang di bilik rehat kebiasaannya. Sebab tiada sebarang gangguan setan dan iblis. (padan muka kena ikat).

Pada pukul 2 pagi, datanglah Fairus, kawan aku dari kursus yang berlainan, menyapa aku di bilik itu. Oh, malam itu aku berteman. Memang aku dengan sorang mamat ni je la yang tak tidur lagi. Dia kata malam ni panas, so tak boleh tidur.

Tiada yang lebih menarik, selain berborak dan ketawa-ketawa.

Tiada yang lebih menarik, selain berborak dan ketawa-ketawa.

Tiada yang lebih menarik, selain berborak dan ketawa-ketawa.

Aku masih ingat, perbualan kami terhenti pada sekitar 3.30 pagi. Pada fikiran aku mengapa suara perbualan kami yang perlahan menjadi semakin kuat. Seolah-olah kami berada di bumi yang tiada nyawa, tiada bangunan dan seolah-olah berada di padang jarak. Setiap patah perkataan semakin kuat, dan jelas.

Suhu pada waktu itu sudah bertukar menjadi sejuk. Waktu itu, aku tak menoleh langsung ke tingkap. Semakin aku pelik, tiada lagi bunyi cengkerik, sisipan daun dan angin yang selalunya mengiramakan setiap malam. Udara juga bagaikan terhenti. Segala alam ini terhenti. Hanya bunyi kipas dan suara perbualan kami yang mendominasi suasa malam itu.

Fairus, tersentak apabila terpandang sesuatu yang sangat luar biasa padang diluar bilik. Melihat matanya terbeliak seperti biji petai itu, seolah mengajak aku cepat-cepat pandang sama.

Tatkala aku melihat, betapa terkejutnya apabila pokok-pokok yang ada diluar, merunduk, menyembah bumi. Seakan mimpi, bila aku memandang, seolah-olah pokok itu sujud ke bumi. Pokok-pokok itu bukannya rendah, tapi bagaimana malam itu ia meluruhkan dedaun dan dahannya.

Aku dan Fairus berjalan keluar melihat lebih dekat semua ini.

Dan sekali lagi aku terkejut apabila terdongak, melihat langit bagaikan tiada penghujung. Langit yang aku lihat malam itu sangat luas, lurus, tembus sehingga ke cakerawala. Tiada batasan. Langit yang sangat hebat. Melihat langit yang tak pernah terbatas. Berbeza dengan selama ini yang aku melihat langit berbentuk 'curve'.

Hanya satu perkataan yang boleh aku ungkapkan pada Fairus ketika itu "Adakah ini yang pernah diceritakan tanda-tanda Lailatulqadar?"

Hanya mata yang mula berkaca itu yang dapat mentafsirkan segalanya.

4 comments:

Syarinie Amran said...

ya ALLAH!
untungnya kamu dpt melihat semua tu!
kuasa ALLAH , tiada y mustahil :)

p/s: moga2 kita semua dapat 'bertemu' dgn malam Lailatul Qadar

balqissy said...

masyaAllah...jeles benar...
moga tahun ini kita sama2 dapat saksikan nya kan? ameen ^.^

Firol said...

peluang doa diangkat terus ke sisi NYA....

Fahim 'n Alin said...

besnye~.. btuah sungguh

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...